Seminggu di Ladang Tua

Sekian lama aku tak jumpa

Bayangan kerinduan kian terasa

Tak tahan ingin mendengar cerita

Seperti beberapa waktu yang lalu

Ketika kau berkisah di ladang tua

Hari pertama

Kau terdiam tak dapat bicara

Hanya mencucurkan air mata

Saat kucoba menghapusnya

Kau tepiskan tanganku

Waktu itu aku bertanya

Mengapa ???

Namun kau tak kuasa menjawabnya

Tapi aku tahu kau tidak merahasiakannya

Hari kedua

Kau baru menjawabnya

Kau merasa khawatir tentang adikmu

Yang hidup dirantau orang

Kau takut dia tergoda

Oleh bias remang cahaya kota

Namun kau tak kuasa meneruskan cerita

Kau cucurkan lagi air mata

Hari ketiga

Kau melanjutkan ceritanya

Bagiku makan tidak masalah

Hidup di desa tak akan kelaparan

Namun di kota adikku mau makan apa

Justru aku takut adikku dimakan orang

Katanya di kota saat sekarang

Tidak berfikir lagi besok makan apa

Tetapi besok saya mau makan siapa

Kau menangis lagi

Membuang air mata tanda berduka

Hari keempat

Ini tak akan ku lupa

Saat kau merayuku agar menanggapi

Semua cerita tiga hari yang lalu

Aku tak mau untuk bicara

Akhirnya kau meneruskan cerita

Tentang adiknya yang sangat dia cintai

Sampai kini tak kunjung pulang

Kau berharap agar adikmu cepat kembali

Hari kelima

Kau bercerita tentang metropolitan

Yang penuh dengan aktivitas kejahatan

Sikut kiri sikut kanan itu kebiasaan

Apakah adikku selamat dari todongan

Kesombongan dan kekerasan zaman

Kau menangis lagi

Dan tak kuasa cerita lagi

Hari keenam

Aku masih teringat

Saat kau bertutur tentang ibumu

Ketika dia mulai tua renta

Bahkan sampai akhir hayatnya

Kau katakan ibumu adalah keabadian kasih

Tak pandang pamrih

Ikhlas dalam menjaga anak-anaknya

Inikah arti surga di bawah telapak kaki ibu

Kau malah merenung sampai tak cerita apapun lgi

Hari ketujuh

Ini hari terakhir kau bercerita padaku

Karena aku akan ke rantau

Mencari pengalaman ke kota orang

Kau berharp agar aku dapat bertemu dengan adiknya

Dan menyampaikan salam kekangenannya

Sekarang kau akan mencoba untuk melupakannya

Karena adikmu tak memberi kabar berita

Kau ucapkan selamat jalan padaku

Inilah kisah seminggu di ladang tua

Namun sampai kini ku takkan lupa

Dan sekarang akan kucoba mencari adiknya

Untuk membantu temanku disana

Yang selalu berduka tentang adiknya

Berdoalah temanku agar aku menemukannya

Amiin

(anvara)

Tinggalkan komentar

Belum ada komentar.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s